April 06 2015 0Comment

Kertas kado VS Kotak Kado

Aloha!

Rajin ya saya posting? Ya iyalah, ini resolusi yang tertunda, mau rajin posting.

Mumpung masih akhir tahun, yuk ah nyoba rajin posting.

 

Jadi,

Kapan terakhir ngado?

Maksudnya kapan terakhir ngasih kado ke orang lain?

 

Kalo saya, sekitar November akhir kemaren.

Kado untuk suami saya, ga dibungkus kertas kado, cuma berbungkus plastik toko tempat belinya.

Dan juga kado untuk kakak ipar saya, di bungkus kertas kado yang dibeli di warung.

 

Suami saya ultahnya sekitar pertengahan November, sedangkan si kakak ipar ultah nya akhir Oktober. Huahahaha. Telat banget ya?!

 

Ngomong2 tentang kado.

Emang sih bagusnya dibungkus dengan rapih Dan cantik.

Tapi kok gimana gitu ya, apalagi kalo ngado buat anak kecil, beli kadonya Dan bungkusnya di mol?

 

Karena di mol itu kalo bungkus kado, kertas kadonya aja bisa 5000-10000 per lembar. Kadang ga cukup selembar kertas kadonya doang.

Belum kartu ucapannya, minimal 15rb an yang hallmark.

Trus additional charge untuk tambahan aksesoris pita gitu, minimal 5rb.

Blom uang sukarela buat mbak yang ngebungkusinnya minimal 10rb an.

Udah rapih, cakep kadonya, pas usai pesta, nasib kado cantiknya nan mahal itu, cuma terkoyak2 trus diuntel2 masuk tempat sampah.

Sedih ga sih?

 

Kadang ada sih yang buka kadonya ati2, jadi sebagian besar kertas kadonya masih bisa termanfaatkan. Tapi entah juga beneran dimanfaatin/dipake lagi atau cuma disimpen tapi akhirnya dibuang juga.

 

Jadi kalo gitu ngado ga usah pake kertas kado? Ya ga sopan juga ya?!

Ada sih opsi pake kotak kado. Simple.

Kadonya tinggal dimasukin ke kotak, trus biasanya dikasi pita dikit. Cantik deh.

Cuma, kotak juga lumayan harganya, minimal 25rb kalo di mol itupun yang imut banget ukurannya.

Tapi seengganya rapih dalam sekejab.

Kalo diluar Negri Kayanya semua kado di pakein Kotak gitu trus dikasi pita.

Sama ya mahal juga? Iya, tapi at least, dengan bentuknya yang kokoh bisa dipake buat storage apa gitu. Ya mungkin bisa buat naro perhiasan, aksesoris dsb.

Atau bisa juga langsung dibuang sama si penerimanya. Huahahaha

Itu sih nasib.

 

Sebenernya bisa sih pake kotak kado Dan lebih murah! Ikutin caranya online shop, pake kardus bekas. Bekas apa aja, asal bersih.

Trus diukur Dulu dengan barang yang mau dibungkus, trus dilapis deh pake kertas putih bekas kalender. Kasi sedikit aksen pake aksesoris macem pita tempel. Jadi deh, lebih murah meriah.

 

Eh tapi nya observasi saya hanya berlaku untuk kado yang diantar langsung ke si penerima, bukan yang dikirim pake kurir.

 

Kalo dikirim pake kurir, mendingan dibungkus selapis aja pake kertas trus plastik kresek, karena kalo ga salah ada larangan ngirim paket pake kertas kado.

Jangan pake box juga, karena ongkir nya bisa dihitung per dimensions paket (panjang Kali lebar Kali tinggi), otomatis ongkir bakalan lebih mahal.

 

Kecuali pake jasa antar yang armadanya cuma nganter barang kita doang, udah banyak banget sekarang kaya go-box, deliveree gitu. Tapi ya ongkosnya juga lumayan.

Tergantung kebutuhan juga ya. Kalo sifat kadonya personal Dan urgent, mungkin bisa milih layanan khusus.

Tapi kalo kadonya biasanya2 aja, bisa dianter sendiri atau kirim pake kurir.

 

Kalo saya lebih suka pake kertas kado, tapi bungkus sendiri :D.

Jadi beli kadonya di Mana gitu, trus beli kertas kadonya di warung trus bungkus deh. Cara ini paling ekonomis. Supaya lebih personal, kartu ucapannya yang dibikin custom. Jadi bikin di Microsoft publisher trus tambahan deh kata2 yang spesial – yanh dia banget-

 

Kalo kalian lebih suka ngado pake kertas kado atau kotak kado?

 

Sumber http://www.akuratu.com/2015/12/kertas-kado-atau-kotak-kado.html

 

Write a Reply or Comment

seventeen − 17 =